Lebih baik jadi terampil dibandingkan untung di meja poker 1A

Lebih baik jadi terampil dibandingkan untung di meja poker – Anda peluang ingat dari kolom minggu tempo hari bila pembaca GT Jay Bingham, seorang pemain poker California yang betul-betul berpengalaman, permulaannya telah mengirim saya e-mail berkenaan ketidaksepakatannya dengan pertimbangan saya mengenai hubungan antara keterampilan dan keberuntungan di dalam permainan poker seperti yang disampaikan dalam kolom 1 Mei di Gaming Today (“Keterampilan masih penting untuk poker riel,” di mana saya membandingkan Video Poker dengan games seperti hold’em yang mengikutkan persaingan melawan pemain poker yang lain duduk di meja).

Menanggapi respon Jay, saya menulis Segi I dari dialog ini, di mana saya mengambil pengecualian pada pernyataannya bila “Poker (seperti sejumlah hal di kehidupan) adalah latihan 80/20.” Delapan puluh % dari hasil pemain adalah persoalan keberuntungan, katanya.

Tentu saja, saya setuju bila keberuntungan adalah elemen besar datangi airport-int.com, tetapi saya ragu bila itu memberikan nyaris 80 % dari hasil dalam masa panjang.

Kemudian, Jay memodifikasi pernyataan aslinya, menjelaskan bila, “Poker sering makin bertambah berkenaan keberuntungan dibandingkan berkenaan keterampilan (jadi rasio 50:50, 1: 1) dan dalam masa panjang.” Seterusnya, ia memberi tambahan, “analisis keberuntungan dan keterampilan dalam poker betul-betul terkait dengan kondisi yang ada… Tidak ada satu kekuatan masih: rasio keberuntungan yang dapat digunakan di semua kondisi.

“Ada saat saat keterampilan memimpin… dan saat saat keberuntungan mengontrol,

Berkenaan ini kami sepakat. Ditambahkan lagi, dan saat peluang kartu membuat Anda jadi favourite besar, banyak hal yang tidak terdakwa dapat berjalan kapan saja, dan lawan Anda yang masih tetap ada tangkap satu diantara sedikit peluang yang ia punyai.

Waktu itu berjalan di sungai, kami merujuk pada Anda yang telah “banjir sungai”

Tidak boleh salahkan pada dealer. Seperti Anda, dia tidak memiliki kendalian atas kartu. Sebutkan saja itu nasib buruk; dan bersiap-sedia untuk tangan seterusnya. Penting, di waktu itu, tidak boleh miring. (Itu hanya bakal menjadi jadi memperburuk persoalan buatmu.)

Tidak menukar topik pembicaraan, berganti ke persoalan terkait, Jay memberi tambahan:

“Tidak ada pemain yang hendak bermain cukup tangan (dan pemain online bermain lusinan meja juga sekaligus) untuk menggaruk jumlah besar poker. Pemain langsung, dan setelah beberapa puluh tahun bermain, akan temui dampak besar untuk temui kartu buruk yang tak pernah terlihat saat beberapa waktu. Saya percaya ini adalah segi besar dari mengapa Anda saksikan banyak pro poker bangkrut setelah beberapa tahun bermain memberi keuntungan.

“Mereka mempercayakan dua anggapan yang betul-betul menggelisahkan: (1) bila keterampilan yang telah mereka bangun cukup buat merebut keberuntungan (beberapa maka dari itu yang oleh seorang di komunitas poker sebut bisa dikerjakan); dan, (2) bila mereka merasakan beberapa puluh ribu tangan,
dan beberapa ratus ribu (juta-an dan) seharusnya cukup buat membenahi semua persoalan keberuntungan sial itu… seolah-olah jumlah besar poker harus taat saat sebelum satu atau dua dekade bermain. ‘Jangka panjang’ jauh melewati usia manusia. Buat manusia, poker adalah dan akan ialah games bervarians tinggi. ”

Lalu ia pasarkan respon yang betul-betul bijak

“Tetapi jika Anda secara teratur mengincar (mangsa?) Dari mereka yang kurang terampil dibandingkan Anda di poker, Anda bisa menghasilkan uang.”

Jay membuat respon menarik lainnya. Dia mereferensikan kita meluapkan ruang untuk “elemen keberuntungan.” Ini adalah persoalan yang erat berkaitan dengan keberuntungan,
yang saya yakin hanya persoalan kebenaran, yang tidak dapat dikendalikan oleh siapa juga.

Itu ide yang memikat. Saya memberitahukan Jay saya akan cenderung meluapkan satu kolom penuh untuk “Elemen Keberuntungan” jika dia ingin memberikan daftar ini. Selain itu,
saya menghargai waktu dan usaha yang telah dikerjakan Jay, dan telah mengontrol untuk mengirimnya salinan buku saya yang sudah dikasih tanda-tangan, “The Art of Bluffing.” Saya mengundang respon Anda berkenaan “dialog” kami berkenaan keterampilan versi. keberuntungan.

 

Author: admin